Review Samsung Galaxy Tab S8 ULTRA!

  • Whatsapp

Halo Guys,
David disini!

Dan ini adalah
Samsung Galaxy Tab S8 Ultra!

Tablet yang harganya
Rp19.999 juta

alias 20 juta!

Fuh!

Kedengaran berlebihan nggak sih?

Tablet 20 juta…

Sama…

Liat aja bentuknya.

Gede banget, beratnya 723gram dan
Layarnya punya ukuran 14.6 inci.

Saya serasa abis
nyabut layar laptop aja ya?

Yah, dengan kombinasi harga dan ukuran
yang nggak wajar,

tablet ini juga harus kita pake
dengan nggak wajar juga ya

kalau pengen semuanya kerasa…

Wajar.

Ngerti kan ya?

Video baru mulai udah disuruh mikir.

Ya maksudnya,
kalau Galaxy Tab S8 Ultra ini

mau dipake buat
kebutuhan yang biasa banget,

kayak buat nonton Youtube doang,
atau buat main game doang,

tablet ini bakal berasa mubazir!

Ada pilihan lain yang lebih bijak,
misalnya kayak Tab S8+,

itu 12.4 inci,
harganya 17 juta,

atau bisa terjun ke Tab S8,

ukuran layarnya 11 inci, dan
harganya mulai dari 10 juta.

Pengalamannya nggak bakal jauh beda kok,
nggak perlu nambah ekstra duit lah.

Apalagi otak ketiganya juga sama ya,

udah pake Snapdragon 8 Gen 1
yang terbaru semua.

Main game sama sama kenceng lah,

Benchmarknya juga harusnya
mirip-mirip di 800 ribuan.

Tapi kalau misalnya anda sultan,
dan kita tau, sultan mah bebas ya.

Silakan aja beli Tab S8 Ultra ini buat
kebutuhan yang simpel simpel kayak tadi.

Mau main game doang di tablet ini?
Boleh!!

Mobile Legends Ultra,
PUBGM HDR Extreme 60 fps mejem!

Terus kalau main Genshin
di settingan highest,

dapetnya bisa di rata rata 42 fps.

Ini di settingan highest ya, kalau
di medium malah nyampenya bisa 50 lebih.

Lumayan membanggakan buat Snapdragon
8 Gen 1, karena pas saya tes di HP kemaren,

performanya lebih rendah dari Tab ini.

Mau dipake buat nonton doang?
Silakan bos!

Makin gede layar,
makin nikmat kan ya?

Panelnya udah Super AMOLED dengan
tingkat hitam 100% dan kontras sedap,

support HDR10+, udah 120Hz,

resolusinya di 2960×1848 pixel,
kacanya juga Gorilla Glass 5.

Kualitas layarnya bisa dijadiin andelan pas
kita lagi pengen manjain mata kita,

buat nonton film
yang warnanya kenceng,

kayak film Korea
yang warnanya ngejreng gitu lho,

sedap.

Oh iya, mungkin dari tadi
mata anda masih salfok ya

sama poni yang ada di atasnya sini,

yang jadi rumah 2 kamera depan
wide dan ultrawide.

Memang keliatannya agak ganjel sih
pas pertama kali pake.

Tapi pas udah sehari dua hari,
pasti kebiasa sampe lupa malah.

Sama kayak HP HP atau laptop laptop lain
yang pake poni juga.

Udah dilupain lah,
lebih fokus ke bagian lain.

Kayak misalnya cuma peduliin layarnya
yang ngejreng aja.

Apalagi sistem Quad Speaker di tablet ini,

udah dituning oleh AKG
dan support Dolby Atmos,

ini saya ngarepnya bisa kasih 4 jempol sih,
sesuai sama jumlah speaker di tablet ini.

Karena suaranya nampol sangat!

Bassnya berisi, detilnya jernih,
volume kenceng.

Rame dah…

Ini speaker terbaik yang pernah
saya denger di tablet.

Boleh diadu sama yang lain.

Jadi kalaupun ada yang beli
Tab S8 Ultra ini sekedar buat nonton…

Ya saya nggak protes sih.
Suka suka yang punya lah.

Cuma kan…

Agak gimana gitu,
kalau kita beli barang

yang potensinya itu bisa
lebih lagi sebenarnya,

tapi dipendem kayak gitu aja.

Kayak beli mobil sport tapi cuma
dibawa 60KM/ jam…

Itu mesinnya ntah seneng
atau mau nangis gitu ya.

Tab S8 Ultra ini juga sama!

Chip cakep, layar dan speaker indah,

RAM 12GB, internal 256GB,
batere 11,200 mAh,

bisa kita masukin SIM card juga dan
bisa nangkep jaringan 5G,

semuanya baru bakal berasa kepake semua

kalau kita sering-sering
aktifin mode Samsung Dex.

Ini bukan adiknya Pertamina Dex atau apa
ya, walaupun mereka punya persamaan sih.

Pertamina Dex mahal,

Samsung Dex juga fitur mahal yang biasanya

cuma bisa kita temuin
di device premium mereka.

Soalnya buat ngejalanin Dex ini,
memang pasti butuh tenaga yang banyak ya.

Wong sistemnya aja udah berasa kayak
pake desktop komputer.

Ada tombol start di bawah,
buat ngeliat daftar aplikasi,

terus di tengah bawahnya ini serasa
ada taskbar yang shortcut gitu,

di kanan bawah ada system tray…

Sistem multiwindownya juga bener bener
mirip sama PC yang bisa kita gede kecilin.

Samsung Dex ini perkembangannya udah
jauh banget sejak awal dikenalin dulu ya?

Kita juga bisa geser Windows-nya terus
Snap ke kanan kiri atas bawah,

pojok…

Kita bisa atur transparency Windownya
kayak gimana.

Mau dibikin agak tembus pandang
atau solid aja…

bisa!

Mau kita pin windownya biar dia selalu
ada di bagian paling atas tumpukan

juga bisa! Bener bener nyenengin.

Aplikasi aplikasinya juga ala Android,
yang bisa jadi keunggulan,

tapi bisa jadi kelemahan juga.

Keunggulannya, zaman sekarang udah tambah
kebiasa ya sama aplikasi yang ada di HP,

jenisnya lebih banyak.

Satu tugas,
pilihan aplikasinya banyak banget.

Malahan…

Ada sebagian layanan
yang lebih oke atau…

bahkan cuma bisa jalan kalau kita akses
pake aplikasi, bukan website.

Misalnya kayak
gampangnya itu layanan Gojek,

di komputer kan nggak bisa tuh,

di Samsung Dex, dia bisa.

Kalau misalnya kita mau belanja online,

biasanya ada promo promo tertentu

yang bisa aktif doang kalau
kita belinya lewat aplikasi.

Kalau buat kerja,
misalnya buat olah dokumen,

zaman sekarang pemain pemain gede
udah bikin software versi mobile mereka ya,

kayak MS Office ada!

Terus apalagi?

Notion….

Ini fungsi yang ada di aplikasinya malah
udah sama persis kayaknya sama yang di web,

mungkin di aplikasi malah lebih oke?

Yang pakai Notion
bisa komen dibawah kali.

Kalau coding sih saya kurang tau soal itu,
tapi harusnya ada banyak ya.

Kayak logiknya itu:

“Masa developer nggak kepikiran buat
bikin software buat developing?”

Jadi…

Ya sebutin aja
apa kebutuhan softwarenya,

90% pasti udah bisa kita temuin
solusinya di Play Store.

Sisa 10%nya itu tentu aja aplikasi khas
PC desktop kayak game yang ada di Steam,

Itu ga mungkin ada di Mobile.

Tapi kita juga bisa bilang sih kalau
Game Mobile itu ga ada di PC juga.

Bahkan banyak orang yang bela belain jadiin
PC buat emulator game mobile.

Jadi, impas lah ya?

Terus software yang rumit kayak
Adobe Premiere, DaVinci Resolve,

di mobile itu
nggak ada versi yang full fitur.

Cuma,
buat kebanyakan orang,

butuhnya software editing
yang simpel aja,

yang saking simpelnya itu,
bisa dikerjain dengan enak di HP.

Kayak CapCut, gitu gitu?

CapCut atau Kep Kat Bal?

KepKat… CapCut enak sih ngomongnya…

Kalau kita memang butuh software editing
yang lebih kompleks,

Adobe gitu-gitu
memang belum nyediain sih.

Tapi kabar bagusnya,

Samsung baru aja ngumumin kalau
mereka bakal datengin LumaFusion,

itu salah satu software video
editing terbaik kata orang di mobile.

Ini loncatan sih buat tablet Android,

soalnya selama ini,
LumaFusion itu cuma ada di iOS doang.

Tambah lama tablet
Android tambah lengkap lah,

dan tentu aja bakal lebih bersaing lagi.

Bikin Pasar Tablet itu
lebih rame lagi lah.

Perkembangannya cepet!

Dan mungkin,
kalau LumaFusion populer,

doa aja

Adobe dkk pasti jadi panas dan bela belain
masukin software mereka kesini.

Ya, Semoga sih.

Software yang kayaknya pasti
ga ada di mobile itu,

mungkin software yang
spesialis kantor gitu ya,

yang kayak accounting atau apa gitu,

yang nggak lumrah dipake banyak orang.
Pasarnya terlalu kecil ya.

Disini Tabletnya nggak bakal punya,
karena ya nggak bisa dipakai juga.

Memang nggak ada lah, satu sistem
yang bisa support semua software di dunia.

Kalau misalnya anda punya
desktop Windows buat di rumah,

dan pake tablet ini buat di luar,

menurut saya itu kombinasi yang maut sih.

Apalagi kalau misalnya anda
lagi pake desktop,

tablet ini juga bisa loh
kita jadiin layar ekstra

bagi Windows lewat fitur dual Screennya.

Tinggal teken aja tombolnya,
dan pilih tabletnya di komputer,

langsung auto lebih luas!

Ini fitur yang bonus banget!

Oh iya, kalau dari tadi anda penasaran sama
cover keyboard Tab S8 Ultra ini,

dia udah include sama paket penjualan
selama masa Pre order ya,

sampe tanggal 3 Maret nanti.

Kalau misalnya anda beli
si Tab S8 Ultra ini ga lewat PO,

nanti harus nambah lagi.

Kalau S Pen nya sih,

ya pasti bakal dapet
mau anda belinya gimanapun.

Kedua aksesoris ini

sama kayak omongan-omongan saya
selama ini ya pas ngebahas tablet,

hukumnya udah wajib kalau pengen maksimalin

fitur fitur yang kita bahas tadi.

Males banget kalau misalnya pake fungsi
Dex, tapi nggak ada trackpad atau mouse.

Harus Trackpad lah!

Mau balik ke recent apps bisa cepet, mau
scroll-scroll, swipe kanan kiri.

Tablet ini baru bisa gantiin laptop,
kalau kita pasangin keyboardnya.

Itu No debat tuh, udah pasti lah

Kalau misalnya anda mau konekin ke
keyboard sama mouse bluetooth,

yang terpisah juga bisa sih.

Tapi

memang agak repotlah kalau misalnya
mau dibawa-bawa.

Ga bisa tinggal lipet aja kelar.

Dan ga ada kickstandnya juga…

Jadinya aneh!

Feel ngetik di keyboardnya sendiri udah
enak ya, kayak lagi ngetik di ultrabook.

Travel distancenya
tipis-tipis tapi ngeyakinin,

ada backlit 3 level juga yang sayangnya
nggak autobrightness.

Kalau misalnya orang liat kita
pake tablet ini dari jauh,

pasti mereka nyangka kita lagi
laptopan lah, karena mirip banget.

Buat bobotnya sendiri,
kalau kita pake paket lengkap gini,

tablet dan keyboard,
total beratnya jadi 1.375gram,

mirip mirip ultrabook lah.

Oh ya satu lagi,
cover keyboard ini

punya slot buat S Pen ya
yang tadi saya tunjukin.

Jadi S Pennya bakal lebih aman lagi,

ga bakal jatuh kesenggol atau gimana
karena dia kebungkus cover.

Kalau misalnya ga ada si cover, S Pennya
bisa tetep taruh di belakang kayak tadi,

tapi nggak ketutup,

dan kita juga bisa
taruh di bagian atas sini.

cuma kalau misalnya kita taruh atas sini,

dia nggak bakal ngecas si S Pen sih,
harus di belakang.

S Pen yang ada di Tab S8 Ultra ini
versi fullsize ya pastinya,

bukan mini kayak di Samsung Note.

Karena bakal aneh banget, tablet
segede gini tapi Pen-nya sekecil itu,

kayak tusuk gigi nanti.

Pressure sensitivitynya sampe 4096 level,
bobotnya ini cuma 8gram doang,

dan latencynya bener bener minim
di 2.8ms doang. Cakep!

Responnya berasa instan
kalau kita ga perhatiin banget.

Software yang dimaksimalin buat S-Pen ini

udah ada beberapa ya,
ada Clip Studio Paint,

ada LumaFusion tadi, NoteShelf, ada PenUp,
dan tentu aja Samsung Notes.

Seru sih buat anda
yang kerjaannya di dunia kreatif.

Dipake buat meeting juga bagus ya,
soalnya kamera depannya,

kalau dipakai buat ngerekam kayak gini,
dia maksimalnya bisa di UHD 30p.

4K lho!

Walaupun kalau buat meeting sebenarnya

kayaknya nggak bakal
ditampilin kualitas 4K ya,

karena compressan-nya gimana-gimana,
nanti kalau loading kan susah juga.

Jadi, ini kemampuan kamera depan-nya udah
bagus buat yang wide, kamera utama.

Kalau mau yang Ultra Wide juga bisa!

Dan lebih bagus dari Webcam-webcam
kebanyakan laptop zaman sekarang sih.

Tapi ya kalau standar-nya webcam
laptop, standarnya rendah.

Jadi, ya ini bagus banget.

Dan ada fitur autoframing juga yang bisa
tracking muka kita pas lagi meeting.

Micnya juga bagus!

Kalau buat kamera belakangnya sendiri,
yah standar aja lah.

Kayak kamera HP 3 jutaan.

Bukan sesuatu yang ngejutin sih
buat sebuah tablet.

Sementara buat baterenya sendiri,
pas dipake buat nonton doang,

dia bisa kenanya 8 – 9 jam Screen on Time
dalam indoor gitu.

Tapi kalau kita pakenya kombinasi,
ada main game berat, ada bikin PPT,

browsing, nonton juga,

itu kami dapetnya di 5 setengah jam.

Ada pertanyaan lagi nggak?

Ini udah mau tutup nih.

[EKBAL]: Ngecasnya cepet nggak?

[DAVID]: Oh ya, ngecas!

Ini baterenya gede,
11.200 mAh,

ini dia udah support daya
sampai 45Watt ya,

dari 0 ke 100%
dia butuh waktu 80 menit doang.

Ngebut banget itu.

Sep. Buat penutup.

Kesimpulannya:

Saya seneng banget Samsung tetep komit

sama pasar tablet yang kayaknya udah
ngelewatin masa emasnya ya,

pas ukuran HP dulu
belum segede sekarang.

Jadi orang pengen tablet.

Samsung tetep seriusin pasar ini,

bahkan ga nanggung-nanggung
lewat Galaxy Tab S8 Ultra.

Buat kebanyakan orang,

ini salah satu tablet terbaik yang
layak buat ngegantiin peran laptop.

Produktivitas, multitasking yang
ditawarin laptop bisa dapet,

dan kayaknya aplikasi aplikasi
yang ada di HP

juga bisa dinikmatin di tablet ini ya.

Kayak seru aja gitu.

Gabungan dua dunia yang sama-sama bikin
seneng sih, nggak usa milih.

Speknya juga kelas atas punya ya,
Snapdragon 8 Gen 1, RAM 12 GB,

Layar Super AMOLED touchscreen,

ada S Pen yang belum bisa
disaingin stylus laptop manapun,

keyboardnya enak…

Mau dinilai sebagai tablet, sebagai laptop,
dipake sebagai pendamping desktop,

dibawa ke lapangan,
device entertainment, gaming, desain,

Samsung Galaxy Tab S8 Ultra
ini dapetin nilai tinggi lah.

Sesuai sama harganya
yang tinggi juga.

Demikian review GadgetIn buat
Samsung Galaxy Tab S8 Ultra.

Like kalau anda suka dengan video ini,
dislike kalau nggak suka,

dan kita ketemu lagi di video selanjutnya.

Yo!

Prank orang ya, laptop.

Wah!!

Rusak nih, tapi masih hidup.

Orang harusnya nggak segampang itu.

Oh ya.

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *